Prediksi Dinamo Zagreb vs AC Milan, 26 Oktober 2022

Dinamo Zagreb vs AC Milan

POSMETROMEDAN.CO.ID – Prediksi Dinamo Zagreb vs AC Milan, Keduanya sangat membutuhkan poin untuk tetap bersaing memperebutkan tempat di babak sistem gugur Liga Champions, Dinamo Zagreb dan AC Milan akan bertanding di Stadion Maksimir pada Rabu dinihari.

Sementara juara Kroasia hanya meraih satu poin dari tiga pertandingan terakhir Grup E mereka, satu-satunya kemenangan rekan-rekan Italia mereka sampai saat ini datang dalam pertandingan terbalik bulan lalu di San Siro.

Menyusul sepasang kekalahan telak dari pemimpin grup saat ini Chelsea – untuk konsesi lima gol, tanpa ada yang mencetak gol – Milan duduk sejajar dengan lawan terakhir mereka Dinamo Zagreb di dasar klasemen.

Peristiwa di matchday keempat Liga Champions membuat Rossoneri terpaut tiga poin dari tim asuhan Graham Potter – dan dua poin di belakang RB Salzburg yang berada di posisi kedua – saat mereka kalah 2-0 di Stamford Bridge; mantan bek Chelsea Fikayo Tomori dikeluarkan pada menit ke-18 membuktikan titik balik besar.

Pelatih kepala Stefano Pioli mungkin telah bekerja dengan luar biasa di Serie A selama dua tahun terakhir, dengan puncaknya adalah Scudetto pertama Milan selama satu dekade, tetapi sekarang hanya memenangkan dua dari 10 pertandingan di level elit Eropa; kalah enam kali.

Setelah mengamankan kemenangan domestik keempat berturut-turut pada akhir pekan, dengan menyingkirkan tetangga Lombardy Monza untuk tetap berhubungan dengan pemimpin liga Napoli, pasukan Pioli sekarang harus menerjemahkan bentuk seperti itu ke tahap kontinental atau menghadapi jatuh di fase grup lagi.

BACA JUGA:   Prediksi Boavista vs Sporting Lisbon, Liga Portugal 26 April 2022

Milan tidak akan bisa mencapai babak 16 besar jika mereka kalah dengan tiga gol atau lebih pada hari Selasa, dan juga jika mereka kalah dengan selisih berapa pun dan Salzburg mengalahkan Chelsea. Di sisi lain, enam poin dari dua pertandingan terakhir mereka akan memberi mereka setiap peluang untuk maju, atau setidaknya menerima umpan ke Liga Europa.

Saat mereka menuju ke ibukota Kroasia, Rossoneri memiliki preseden yang kuat di pihak mereka: juara Eropa tujuh kali telah memenangkan semua lima pertemuan sebelumnya dengan tuan rumah mereka, mencetak tiga gol pada empat kesempatan itu.

Dalam pertemuan pertama antara klub selama 22 tahun, bulan lalu Dinamo menangani rival Italia mereka yang baru saja meraih kemenangan terkenal di malam pembukaan Grup E, ketika mereka mengalahkan Chelsea di Stadion Maksimir.

Pemimpin HNL yang melarikan diri hanya kalah satu kali dari lima pertandingan kandang terakhir mereka di Liga Champions – termasuk hasil imbang dengan Salzburg terakhir kali – tetapi dikalahkan 3-1 di Milan, hanya memiliki gol babak kedua Mislav Orsic untuk menunjukkan upaya mereka pada malam hari.

Pasukan Ante Cacic mungkin seharusnya mendapatkan ketiga poin dari pertarungan mereka dengan juara Austria, setelah menciptakan peluang yang lebih baik di Zagreb, dan gol penyama kedudukan Robert Ljubicic sebelum turun minum hampir ditindaklanjuti di perpanjangan waktu babak kedua, ketika gol Petar Bockaj Tendangan bebas 25 yard menabrak tiang gawang.

BACA JUGA:   Prediksi Lugo vs Leganes, Segunda Spanyol 24 April 2022

Jika mereka ingin bertahan di Eropa sampai setelah Piala Dunia, Dinamo harus memanfaatkan pertandingan kandang terakhir mereka, karena mereka tidak akan bisa mencapai 16 besar jika kalah dan Chelsea menghindari kekalahan.

Sejak mengklaim gelar Kroasia keempat berturut-turut musim lalu, The Blues terus mendominasi di dalam negeri; duduk delapan poin di HNL menyusul hasil imbang 1-1 dengan penantang terdekat Hajduk Split pada hari Jumat. Seperti Milan, mereka sekarang berusaha untuk membawa bentuk seperti itu untuk menanggung panas putih dari wadah Liga Champions.

Setelah seminggu yang jarang berlatih di tempat latihan di Milanello, Stefano Pioli masih memilih untuk membuat tujuh perubahan di timnya menjelang kemenangan mereka melawan Monza, jadi skuadnya yang dilanda cedera akan tiba di Kroasia dengan kaki yang relatif segar.

Namun, dengan Fikayo Tomori diskors menyusul kartu merahnya melawan Chelsea, dan Brahim Diaz harus ditarik setelah mencetak dua gol pada akhir pekan, manajer Milan akan dipaksa untuk mengocok ranselnya sekali lagi.

Baru saja kembali dari cedera, Simon Kjaer harus bermain di belakang, berpasangan dengan Matteo Gabbia atau Pierre Kalulu. Dalam ketidakhadiran Davide Calabria yang berkelanjutan, yang terakhir bisa bergeser ke kanan dan Sergino Dest – yang keluar dengan ketukan pada hari Sabtu – akan dijatuhkan.

BACA JUGA:   Prediksi Hertha Berlin vs Mainz, Liga Jerman 07 Mei 2022

Meskipun Divock Origi mencetak gol pada debut penuhnya yang tertunda, Olivier Giroud kembali dari istirahat untuk memimpin barisan depan, didukung oleh pencetak gol terbanyak Rafael Leao. Sementara itu, Alexis Saelemaekers, Zlatan Ibrahimovic dan kiper pilihan pertama Mike Maignan semuanya tetap absen.

Pelatih Dinamo Ante Cacic menyebutkan susunan pemain yang kuat untuk pertandingan papan atas mereka dengan Hajduk Split, meskipun Luka Ivanusec kemungkinan akan dipanggil kembali setelah hanya tampil sebagai pemain pengganti pada hari Jumat. Itu mungkin berarti bakat remaja Martin Baturina diasingkan ke bangku cadangan.

Tuan rumah juga bisa memilih bek tengah yang terdiri dari tiga orang, sementara kapten berpengalaman Arijan Ademi akan ditempatkan di lini tengah.

Mislav Orsic – pencetak gol terbanyak klub di kompetisi Eropa, dengan 19 gol – bermitra dengan Bruno Petkovic di lini serang.(red)

Prediksi Pemain Dinamo Zagreb vs AC Milan

Dinamo Zagreb : Livakovic; Ristovski, Peric, Sutalo; Misic; Moharrami, Ademi, Ljubicic, Ivanusec; Orsic, Petkovic

AC Milan : Tatarusanu; Kalulu, Gabbia, Kjaer, Hernandez; Tonali, Bennacer; Messias, De Ketelaere, Leao; Giroud

Prediksi Skor Dinamo Zagreb vs AC Milan: 1-1

editor : sahala
sumber : sportsmole