Prediksi Argentina vs Belanda, 10 Desember 2022

Argentina vs Belanda

POSMETROMEDAN.CO.ID – Prediksi Argentina vs Belanda, Perempat final Piala Dunia 2022 yang menggiurkan yang menjanjikan gol berlangsung di Stadion Ikon Lusail pada Jumat malam, saat Belanda bertarung melawan Argentina.

Anak asuh Louis van Gaal mengalahkan AS 3-1 untuk membukukan tempat mereka di delapan besar, sementara juara Amerika Selatan itu mengalahkan Australia 2-1 untuk menjaga harapan mereka untuk meraih kejayaan tetap hidup.

Tembakan panas Cody Gakpo di depan gawang mungkin telah berakhir melawan AS, tetapi bek sayap Van Gaal yang bersemangat memikul beban mencetak gol dalam pertandingan babak 16 besar hari Sabtu, di mana Yanks gagal membangun awal yang cepat dan dihukum karena dia.

Denzel Dumfries memberikan assist yang identik untuk gol yang identik untuk Memphis Depay dan Daley Blind di babak pertama, dan sementara film ortodoks Haji Wright memberi AS secercah harapan, Blind menjadi penyedia bagi Dumfries yang diminta untuk melakukan tendangan voli tanpa tandingan untuk menyelesaikan pertandingan. .

Van Gaal tidak banyak membenarkan klaimnya bahwa Belanda bukanlah tim yang “membosankan” ketika AS menempatkan mereka di bawah cosh di bursa pembukaan, tetapi Oranje benar-benar memberi pelajaran kepada rekan-rekan Amerika mereka tentang kekejaman untuk mencapai perempat final untuk ketiga kalinya berturut-turut.

Memang, Belanda kini telah mencapai babak delapan besar dalam empat dari lima turnamen Piala Dunia terakhir mereka – outlier menjadi eliminasi babak 16 besar pada tahun 2006 – dan mereka maju ke semifinal pada tahun 2010 dan 2014 sebelum gagal total untuk lolos ke edisi Rusia.

BACA JUGA:   Prediksi Viborg vs AGF Aarhus, Liga Denmark 16 Mei 2022

Sejak tahun 1994 runner-up 2010 gagal memenangkan pertandingan perempat final di Piala Dunia, dan rekor tak terkalahkan Belanda di semua kompetisi sekarang mencapai 19 pertandingan, tetapi sesuatu harus diberikan ketika dua penyerang kelas berat bertarung untuk supremasi.

Naskah telah ditulis untuk Lionel Messi untuk mengakhiri kutukan KO-nya dalam pertandingan karirnya yang ke-1.000, dan pemenang Ballon d’Or tujuh kali itu akhirnya mencetak gol Piala Dunia non-grup pertamanya dengan gaya khas Messi melawan Australia, yang melakukannya. tidak turun mengibarkan bendera putih.

Veteran Paris Saint-Germain menemukan bagian belakang gawang dengan penyelesaian rendah sebelum Julian Alvarez merampas bola Mathew Ryan untuk gol kedua Argentina – banyak hiburan dari saingan penjaga gawang Kopenhagen Kamil Grabara – sebelum pemogokan yang dibelokkan Craig Goodwin memberi Australia mimpi perubahan haluan yang tidak mungkin.

Socceroos hampir melakukan hal yang tidak terpikirkan melalui remaja yang terikat Newcastle United Garang Kuol di detik-detik terakhir, tetapi Emiliano Martinez menghasilkan penyelamatan penting untuk mengirim Argentina lolos ke delapan besar, meskipun dengan cara yang sangat gugup.

Argentina baru-baru ini maju dari perempat final pada 2014 dalam perjalanan untuk finis sebagai runner-up, tetapi mereka telah kalah dalam tiga pertandingan terakhir mereka di delapan besar sebelum itu pada 1998, 2006 dan 2010, dan harapan kejayaan mereka telah berakhir di final. tangan tim Eropa sembilan kali berturut-turut sejak edisi perdana 1930.

BACA JUGA:   Prediksi IFK Goteborg vs Varbergs, Liga Swedia 15 Mei 2022

Oleh karena itu, sejarah tidak memihak pasukan Lionel Scaloni, tetapi 13 gol beruntun mencetak gol di semua kompetisi mendukung, dan La Albiceleste akan melakukannya dengan baik untuk membungkus Messi dengan kapas saat mereka mencoba untuk mengakhiri rekor mandul dalam pertemuan sebelumnya dengan Belanda.

Memang, Argentina gagal mencetak gol di masing-masing dari tiga pertandingan terakhir mereka melawan Belanda, yang telah menahan La Albiceleste dengan dua hasil imbang 0-0 dalam dua pertemuan Piala Dunia terakhir mereka – memenangkan semifinal 2014 melalui adu penalti – tetapi hal terakhir yang dibutuhkan turnamen Qatar adalah pertandingan tanpa gol lainnya.

Belanda sempat mendapat masalah dengan Jeremie Frimpong (pergelangan kaki) sebelum menang atas AS, tetapi bek kanan Bayer Leverkusen merupakan bagian dari skuad yang fit untuk pertandingan itu, dan Van Gaal harus memiliki semua orang yang tersedia untuk kuartal- akhir juga.

Bek tengah Inter Milan Stefan de Vrij tidak dapat berlatih pada hari Minggu karena merasa tidak nyaman, tetapi ia telah kembali ke grup untuk menantang Jurrien Timber, Virgil van Dijk dan Nathan Ake, meskipun ia kemungkinan akan kalah dalam pertempuran. di sana.

BACA JUGA:   Prediksi Polandia vs Belanda, UEFA Nations 23 September 2022

Pembuka Depay melawan AS membuat 24 gol dalam 30 pertandingan terakhirnya untuk Belanda – serta 10 assist – dan penyerang Barcelona itu harus sekali lagi bermitra dengan Gakpo di XI Belanda yang tak tersentuh.

Sejauh menyangkut Argentina, penyerang Sevilla Papu Gomez keluar lapangan karena cedera pergelangan kaki pada menit ke-50 saat melawan Australia dan diragukan bisa tampil, tetapi Angel Di Maria meningkatkan pemulihannya dari masalah paha depan dan harus fit untuk menggantikannya. rekan setimnya yang terluka.

Scaloni tidak memiliki kekhawatiran cedera di tempat lain dan terus percaya pada pasangan bek tengah Cristian Romero dan Nicolas Otamendi, yang harus tetap seperti itu meski mendapat tekanan konstan dari Lisandro Martinez.

Orang-orang seperti Angel Correa dan Leandro Paredes menjalani langkah mereka di tempat latihan XI awal pekan ini, tetapi tidak ada orang yang diharapkan untuk mengungguli Di Maria atau Enzo Fernandez yang mengesankan untuk memulai di perempat final.(red)

Prediksi Pemain Argentina vs Belanda

Argentina : Martinez; Molina, Romero, Otamendi, Acuna; Fernandez, De Paul, Mac Allister; Di Maria, Messi, Alvarez

Belanda : Noppert; Timber, Van Dijk, Ake; Dumfries, De Jong, De Roon, Blind; Klaassen; Gakpo, Depay

Prediksi Skor Argentina vs Belanda: 2-2 (argentina menang Adu Pinalti)

editor : ibnuyasha
sumber : sportsmole