Prediksi Pertandingan Manchester United vs Liverpool – 2 Mei 2021

oleh -180 views
Prediksi Pertandingan Manchester United vs Liverpool - 2 Mei 2021

POSMETRO MEDAN – Manchester United vs Liverpool, Saingan pahit Manchester United dan Liverpool akan memperbarui permusuhan pada hari Minggu ketika dua klub sepak bola Inggris paling sukses berhadapan di Old Trafford.

Tuan rumah akan secara efektif mengamankan tempat empat besar musim depan dengan kemenangan atas musuh terbesar mereka, sementara Liverpool memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk merebut sepak bola Liga Champions sendiri.

Selalu menjadi hari yang sangat penting dalam kalender sepak bola Inggris, pertarungan hari Minggu antara dua raksasa ini bisa menjadi pertemuan yang sangat signifikan.

Liverpool secara matematis telah dicopot sebagai juara, tetapi penobatan Manchester City dapat secara resmi dikonfirmasi akhir pekan ini, dengan Liverpool sendiri yang menyelesaikan kesepakatan itu.

Kemenangan bagi Man City tandang ke Crystal Palace pada hari Sabtu akan membuat Manchester United harus menghindari kekalahan dalam pertandingan ini untuk mencegah rival lokalnya dinobatkan sebagai juara dengan empat pertandingan tersisa.

Keberhasilan City adalah formalitas pada tahap ini, dan kedua belah pihak ini malah akan fokus pada dampak pertandingan ini terhadap harapan empat besar mereka masing-masing.

Jika Man United menang maka mereka akan mengakhiri akhir pekan setidaknya 12 poin dari tempat kelima dengan hanya empat pertandingan tersisa – secara efektif kesenjangan yang tidak dapat disangkal mengingat selisih gol mereka juga – sedangkan kekalahan untuk Liverpool dapat membuat mereka mengakhiri akhir pekan kedelapan di klasemen dan terpaut tujuh poin dari posisi keempat Chelsea.

Menghilangkan rasa kesempatan yang besar dan fokus hanya pada tabel liga, tidak diragukan lagi ini adalah pertandingan yang lebih besar bagi Liverpool setelah undian Liga Premier berturut-turut yang membuat mereka gagal mengambil inisiatif dalam balapan empat besar yang menawan.

Hasil imbang 1-1 dengan Leeds United diselimuti oleh kekacauan Liga Super yang melanda kedua klub ini, dan The Reds kemudian mengikutinya dengan poin boros melawan Newcastle United yang membuat mereka mengalami nasib yang akrab karena mereka kehilangan sejumlah peluang. sebelum dihukum di ujung sana.

Orang optimis akan menunjukkan bahwa Liverpool setidaknya telah berhenti kalah; Lima pertandingan liga tak terkalahkan mereka saat ini, yang terdiri dari tiga kemenangan dan dua kali seri, adalah penampilan terbaik mereka sepanjang tahun kalender ini.

Namun, dengan selisih empat poin dari Chelsea menjelang akhir pekan ini, Jurgen Klopp akan tahu bahwa hanya kemenangan yang akan dilakukan dan frustrasi utama terletak pada kenyataan bahwa timnya menciptakan peluang yang cukup untuk memenangkan pertandingan Newcastle khususnya jauh sebelum Joe. Gol penyeimbang di injury time Willock.

BACA..  Southampton vs Leeds United, Prediksi Pertandingan 19 Mei 2021

Hasil itu membuatnya kehilangan 15 poin dari posisi menang untuk Liverpool musim ini, jauh dari ‘monster mentalitas’ yang sepertinya selalu melewati batas musim lalu dan statistik yang sangat mengkhawatirkan datang ke pertandingan melawan tim Man United yang memiliki menyelamatkan 28 poin dari kehilangan posisi pada 2020-21 – angka musim tunggal tertinggi ketiga dalam sejarah Liga Premier.

Untuk semua performa buruk mereka sejak pergantian tahun, Liverpool telah meningkat secara signifikan di tandang akhir-akhir ini, memenangkan lima dari tujuh pertandingan liga terakhir mereka di jalan – lebih banyak kemenangan daripada yang mereka kelola dalam 15 pertandingan tandang sebelumnya sebelumnya.

Tiga dari lima pertandingan terakhir Liverpool musim ini datang dari Anfield, dan pertandingan yang relatif baik memberikan alasan lain bagi Klopp untuk optimis tentang peluang timnya untuk menutup jarak di tempat keempat.

Man United adalah tim papan atas terakhir yang harus dihadapi Liverpool musim ini, dengan Southampton, Burnley, West Bromwich Albion dan Crystal Palace akan datang setelah akhir pekan ini.

The Reds telah berjuang untuk mengalahkan tim-tim papan bawah musim ini, tetapi berharap bahwa mengakhiri tren itu dengan penyelesaian yang kuat untuk kampanye akan cukup untuk menyelamatkan apa yang telah menjadi pertahanan gelar yang cukup menyedihkan, meskipun dengan faktor-faktor yang meringankan.

Man United akan sangat senang untuk menumpuk lebih banyak kesengsaraan pada rival terbesar mereka dan semakin merusak harapan empat besar mereka akhir pekan ini, dan tuan rumah menemukan diri mereka dalam posisi yang membuat iri karena memiliki dua rute yang sangat menjanjikan ke Liga Champions musim depan.

Keunggulan 12 poin atas tempat kelima dengan lima pertandingan tersisa berarti bahwa tempat empat besar sudah terkonfirmasi, sementara mereka juga menempatkan satu kaki di final Liga Europa dengan kemenangan luar biasa atas Roma di leg pertama semifinal mereka. final pada Kamis malam.

Sebuah skor 6-2 dari tim Serie A berarti bahwa akan membutuhkan keruntuhan yang luar biasa untuk membuat mereka keluar dari pertunjukan Gdansk, di mana mereka tampaknya akan menghadapi Villarreal atau Arsenal.

Dengan gelar Man City semuanya sudah diamankan, tempat empat besar Man United sekarang tampaknya hanya formalitas dan leg kedua semifinal Eropa yang akan datang, jika ini adalah pertandingan biasa, Ole Gunnar Solskjaer mungkin tergoda untuk mengambilnya lebih lama. enteng.

BACA..  Hellas Verona vs Bologna, Prediksi Pertandingan - 18 Mei 2021

Namun, itu tidak akan menjadi masalah dengan datangnya Liverpool ke kota, dan jika Setan Merah menghindari kekalahan pada hari Minggu maka mereka akan menyamai rekor liga tak terkalahkan terpanjang mereka di bawah Solskjaer dari 14 pertandingan.

Tidak sejak 27 Januari Man United kalah di Liga Premier, dan di semua kompetisi itu hanya satu kekalahan dalam 22 pertandingan terakhir mereka sejak kekalahan mengejutkan di kandang dari Sheffield United.

Kekalahan dari The Blades itu adalah yang keenam mereka di Old Trafford pada 2020-21, tetapi mereka sekarang telah memperbaiki performa itu juga dan menyambut Liverpool yang ingin menjadikannya 12 pertandingan kandang tak terkalahkan di semua kompetisi.

Lima pertandingan terakhir semuanya berakhir dengan kemenangan, sementara di Liga Premier sendiri mereka bisa mencatatkan lima kemenangan kandang beruntun untuk pertama kalinya sejak Maret 2018.

United punya banyak alasan untuk percaya diri melakukan hal itu setelah mengalahkan Roma selama enam pekan di tengah pekan, meskipun pertandingan liga terakhir mereka adalah hasil imbang tanpa gol yang agak menjemukan dan berkualitas rendah dengan Leeds.

Solskjaer dengan berani mengklaim bahwa pertarungan di Leeds akan menjadi apa pun selain hasil imbang 0-0 sebelum pertandingan itu, tetapi itu adalah hasil imbang tanpa gol ketujuh Man United musim ini – penghitungan tertinggi mereka selama 40 tahun dan lebih banyak dari klub lain mana pun di papan atas Eropa. lima liga.

Memang, hanya pada 1980-81 mereka terlibat lebih banyak dalam satu kampanye liga, dengan salah satunya adalah pertandingan kebalikan dari pertandingan ini, tetapi terlepas dari apa yang dikatakan buku formulir, poin lain bisa dibilang akan menjadi hasil yang lebih memuaskan bagi Man. United daripada Liverpool kali ini mengingat posisi kedua klub.

Manchester United sekali lagi akan tanpa Anthony Martial yang cedera untuk pertandingan ini, tetapi Phil Jones yang absen dalam jangka panjang adalah satu-satunya pemain lain yang hilang untuk tim Solskjaer.

Bos United harus memutuskan berapa banyak perubahan yang harus dilakukan dengan pertandingan leg kedua semifinal Liga Europa pekan depan, meskipun kemenangan meyakinkan timnya pada leg pertama akan membuat pekerjaannya sedikit lebih mudah dan pertandingan Kamis depan sekarang tampak seperti peluang yang lebih baik untuk dilakukan. pemain istirahat.

Edinson Cavani bisa dibilang pemain yang menonjol dari kemenangan itu atas Roma dan harus memimpin lini depan lagi akhir pekan ini, kecuali Solskjaer memilih untuk mengatur waktu permainannya sedikit lebih dekat daripada yang lain karena usianya.

BACA..  Lazio vs Torino, Prediksi Pertandingan 19 Mei 2021

Mason Greenwood akan mendorong untuk memulai setelah datang dari bangku cadangan untuk mengakhiri kekalahan Roma, meskipun kendala utamanya adalah bentuk orang-orang di depannya.

Cavani dan Bruno Fernandes sama-sama mencetak dua gol pada pertengahan pekan dan tidak ingin melewatkan pertandingan ini, sementara Marcus Rashford telah mencetak empat gol dan satu assist dalam empat pertandingan terakhirnya melawan Liverpool.

Kemungkinan akan ada pergantian gol setidaknya, dengan Dean Henderson sekarang berada di atas David de Gea dalam urutan kekuasaan.

Mungkin ada sepotong sejarah untuk Harry Maguire juga, dengan bek tengah ditetapkan untuk memecahkan rekor klub dengan menyelesaikan 90 menit dalam 72 pertandingan Liga Premier berturut-turut, melampaui rekor sebelumnya dari Gary Pallister.

Mohamed Salah akan berusaha merusak kesempatan untuk Maguire dengan membuat sejarahnya sendiri; dua golnya di Old Trafford di Piala FA awal musim ini berarti bahwa dia hanya bisa menjadi pemain Liverpool kedua – dan yang pertama dalam 100 tahun – yang mencetak gol tandang ke Man United dalam dua pertandingan berbeda dalam satu musim.

Namun, dua gol Salah di Piala FA pada akhirnya sia-sia, dan rekan-rekannya di depan tidak menikmati banyak keberuntungan melawan Man United di masa lalu – Roberto Firmino hanya memiliki satu gol dalam 14 pertandingan melawan mereka, sementara Sadio Mane hanya mencetak satu gol dalam 11 pertandingan.

Diogo Jota akan berharap untuk menambah dorongan baru ke dalam trio penyerang itu sekali lagi, dan Klopp dapat memilih untuk menyebutkan keempatnya dalam serangannya sekali lagi pada hari Minggu, setelah menciptakan banyak peluang akhir pekan lalu.

Nat Phillips tetap menjadi keraguan besar karena masalah hamstring yang tersisa, meninggalkan Fabinho kemungkinan akan mengisi posisi bek tengah bersama Ozan Kabak sekali lagi.

The Reds tidak memiliki masalah cedera baru, tetapi masih tanpa Jordan Henderson, Virgil van Dijk, Joe Gomez, Joel Matip dan Divock Origi. (red)

Prediksi Susunan Pemain Manchester United vs Liverpool:
Manchester United : Henderson; Wan-Bissaka, Lindelof, Maguire, Shaw; Fred, McTominay; Rashford, Fernandes, Pogba; Cavani

Liverpool : Alisson; Alexander-Arnold, Fabinho, Kabak, Robertson; Thiago, Wijnaldum; Salah, Firmino, Mane; Jota

Prediksi Skor Manchester United vs Liverpool: 1-1