Prediksi Pertandingan Parma vs Spezia Calcio

oleh -278 views

POSMETRO MEDAN Pesimis dan realis di kedua klub akan melihat pertemuan Parma dengan Spezia yang dipromosikan, pada hari Minggu, sebagai pertandingan awal yang harus dimenangkan dalam perlombaan untuk bertahan di Serie A.

Tuan rumah, di Stadio Ennio Tardini, mendekam di posisi ke-18 dengan tiga poin, sementara tim tamu mereka hanya unggul satu poin.

Parma telah menderita tiga kekalahan sejauh ini – melawan Napoli, Bologna dan, pekan lalu, Udinese – dengan hanya satu kemenangan melawan Verona untuk ditunjukkan atas upaya mereka.

Pelatih Fabio Liverani menganggap lubang berbentuk Dejan Kulusevski di skuadnya tidak mungkin diisi. Musim lalu, pemain internasional Swedia yang serba bisa itu sering menyeret Gialloblu melalui pertandingan hanya dengan kekuatan kepribadian – dan bakat – saja. Roberto Inglese dan Andreas Cornelius gagal melakukan kesalahan saat absen.

Tidak hanya itu, pertahanan mereka juga menjadi semakin keropos: Parma telah kebobolan gol dalam sembilan dari 10 pertandingan Serie A terakhir mereka di Tardini (total 16).

Terlebih lagi, mereka telah kalah 10 pertandingan liga sejak sepak bola Italia dilanjutkan pada bulan Juni – sebagian besar masih di divisi tersebut.

Setelah menderita patah hati setelah Ignacio Pussetto mencetak gol pada menit ke-90 untuk membuat mereka kalah 3-2 di Udinese pekan lalu, pasukan Liverani sekarang memiliki apa yang oleh banyak orang digambarkan sebagai peluang bagus untuk memperbaiki kapal, di kandang melawan pemain kecil yang tidak berpengalaman.

BACA..  Prediksi Pertandingan Granada vs PSV

Sebelum pertandingan itu, bahkan ada tanda tanya apakah akan dilanjutkan, karena pada hari-hari sebelumnya, Parma telah mendaftarkan tujuh tes COVID-19 positif di antara pasukan mereka. Beberapa dari pemain tersebut masih absen, tetapi masih ada kualitas yang cukup tersedia bagi pelatih mereka untuk menurunkan tim yang mampu membalikkan tim tamu.

Promosi Spezia ke divisi teratas adalah yang pertama dalam sejarah klub 114 tahun yang sederhana, tetapi awal kehidupan Liguria di Serie A sejauh ini beragam.

Pelatih Vincenzo Italiano telah menggunakan pemain paling banyak (26) dalam empat putaran pembukaan Serie A, dengan jelas menunjukkan bahwa dia tidak yakin dengan pendekatan yang tepat untuk diterapkan untuk musim yang berpotensi paling menantang ini. Faktanya, hanya tiga pemain yang berhasil memulai masing-masing dari empat pertandingan mereka hingga saat ini.

Namun, dorongan dapat dipetik dari kebangkitan berani mereka melawan Fiorentina akhir pekan lalu.

Aquilotti, yang kehilangan beberapa pemain tim utama, menemukan diri mereka tertinggal dua gol dalam waktu lima menit di rumah sementara mereka di Cesena. Di akhir pertarungan di babak kedua, pasukan Italiano menyelamatkan hasil imbang 2-2, meninggalkan beberapa pemain tertatih-tatih karena kram mengingat skala usaha mereka.

BACA..  Prediksi Pertandingan Spezia vs Lazio

Daftar cedera yang signifikan tidak banyak dipersingkat dalam minggu-minggu berikutnya, tetapi mereka mungkin akan puas dengan rasio poin-per-pertandingan mereka saat ini yaitu empat dari empat.

Sebagai underdog sekali lagi, Spezia akan berusaha untuk membuat hidup lebih sulit bagi trisula menyerang Parma yang lebih mapan yaitu Juraj Kucka, Gervinho dan Yann Karamoh, sambil berharap untuk mencuri satu atau dua gol melalui serangan balik.

Preseden sejarah berpihak pada tuan rumah, seperti yang diharapkan. Setelah kalah lima dari enam pertandingan pertama mereka melawan tim tamu hari Minggu, Parma tetap tidak terkalahkan dalam empat pertandingan terakhir – meskipun masing-masing dari pertandingan itu diperebutkan di Serie B. Kegagalan untuk menambah pertandingan kelima akan mulai melihat tekanan pada mantan Lecce. bos Liverani mulai meningkat.

Masih ada daftar panjang anggota skuad yang tidak tersedia yang harus dihadapi Liverani untuk pertandingan hari Minggu.

Striker Inglese, Juan Brunetta, Matteo Scozzarella, Mattia Sprocati dan Jacopo Dezi termasuk di antara jumlah itu.

BACA..  Prediksi Pertandingan PEC Zwolle vs Vitesse

Selain itu, bek veteran Bruno Alves mendaftarkan tes COVID-19 positif sebelum pertandingan Udinese dan sekarang mengisolasi diri.

Di lini tengah, hanya Jasmin Kurtic yang dijamin akan memakai jersey starter, tapi dia kemungkinan akan bermitra dengan Hernani dan Wylan Cyprien. Kucka diperkirakan akan bermain di belakang pasangan Gervinho dan Karamoh yang sulit dipahami, sementara Cornelius bisa tampil dari bangku cadangan.

Spezia membuat striker Bulgaria Andrey Galabinov, kiper Jeroen Zoet, Federico Mattiello, dan Elio Capradossi cedera, dengan Riccardo Marchizza dan Giulio Maggiore masih dikarantina.

Di pertahanan Jacopo Sala harus bermain di sisi kanan; Cristian Dell’Orco di kiri, dengan kapten Claudio Terzi dan Julian Chabot berpasangan di tengah.

Trisula menyerang mereka harus terdiri dari M’Bala Nzola di tengah; Daniele Verde dan Emmanuel Gyasi di sayap.(red)

Perkiraan Susunan Pemain
Parma: Sepe; Laurini, Iacoponi, Gagliolo, Pezzella; Hernani, Cyprien, Kurtic; Kucka; Gervinho, Karamoh

Spezia: Provedel; Sala, Terzi, Chabot, Dell’Orco; Mora, Ricci, Deiola; Verde, Nzola, Gyasi

This site is using SEO Baclinks plugin created by Cocktail Family