Prediksi Pertandingan Fiorentina vs Udinese

oleh -563 views

POSMETRO MEDAN Fiorentina yang goyah menghadapi salah satu rival Serie A favorit mereka pada hari Minggu, saat Udinese yang kesulitan mengunjungi Stadio Artemio Franchi.

La Viola memiliki rekor bagus baru-baru ini melawan tim Friulian dan berharap itu tetap utuh, karena mereka mati-matian mencari beberapa bentuk yang konsisten di bawah pelatih Beppe Iachini.

Fiorentina tidak terkalahkan dalam delapan pertandingan liga terakhir mereka melawan Udinese, mencatatkan lima kemenangan dan jumlah clean sheet yang sama dalam prosesnya – kekalahan terakhir mereka terjadi pada 2016.

Mereka juga memenangkan masing-masing dari 12 pertandingan kandang terakhir mereka melawan tim tamu hari Minggu; Faktanya, hanya Juventus (dengan 35) yang memenangkan lebih banyak pertandingan kandang daripada Fiorentina (29) melawan Udinese dalam sejarah Serie A.

Preseden tidak akan banyak berarti, jika pasukan Iachini terus bekerja keras melalui bagian pembukaan musim.

Minggu lalu, mereka menikmati awal yang sempurna melawan tim promosi Spezia – mencetak dua gol dalam lima menit pertama melalui bek German Pezzella dan Cristiano Biraghi- tetapi mereka kemudian memanfaatkan keunggulan itu, hanya bermain imbang 2-2 pada akhirnya.

Ketidakkonsistenan liar seperti itu telah menjadi ciri permainan Fiorentina sejauh ini, merusak tujuan mereka untuk bersaing di sepakbola Eropa tahun depan.

BACA..  Prediksi Pertandingan Freiburg vs Borussia Monchengladbach

Awal yang mengecewakan mereka telah mendorong apa yang disebut ‘pembicaraan krisis’; Iachini datang bersama dengan presiden klub yang ambisius Rocco Commisso dan direktur olahraga Daniele Prade untuk membahas berbagai masalah selama seminggu.

Penandatanganan musim panas Jose Callejon, Giacomo Bonaventura, dan Sofyan Amrabat hampir tidak berhasil, dengan beban kreatif tetap kokoh di pundak Franck Ribery yang semakin tua.

Meskipun mereka telah mencetak gol pembuka dalam tiga dari empat pertandingan mereka, mengubah keunggulan awal menjadi poin terbukti lebih menantang.

Mitra utara mereka juga mengalami awal yang sulit untuk kampanye. Namun, mereka didukung oleh kemenangan 3-2 terakhir melawan Parma akhir pekan lalu dan akan berharap untuk membangun kemenangan pertama pada 2020-21 di Florence.

Udinese kehilangan pemain tetap seperti Rolando Mandragora, Juan Musso, Walace, Mato Jajalo, Jens Stryger Larsen dan bek Belanda Bram Nuytinck melawan Gialloblu, tetapi berjuang keras untuk memastikan kemenangan melalui gol pemain sayap Ignacio Pussetto.

Gerard Deulofeu, yang baru tiba dari Watford milik Pozzo, melakukan debutnya dan playmaker berbakat Rodrigo De Paul tampil ke depan, menawarkan tanda-tanda kemajuan yang menjanjikan bagi tim Luca Gotti.

BACA..  Prediksi Pertandingan Bristol City vs Birmingham City

Namun, Bianconeri akan waspada, karena mereka telah kebobolan gol pertama dalam empat pertandingan Serie A mereka musim ini – sangat kontras dengan awal cepat Fiorentina.

Mereka telah berjuang untuk bertahan secara efektif di area yang luas musim ini karena kecenderungan Gotti untuk memilih bek tengah yang mengesankan secara fisik tetapi kurang mobil. Jalur serangan yang paling bermanfaat terhadap mereka kemungkinan besar adalah orang-orang Fiorentina yang melebar rumit untuk memotong ke dalam dan berlari ke lawan mereka yang kurang gesit.

Kemenangan yang sangat dibutuhkan itu, di minggu keempat, membuat Zebrette berada di posisi ke-17 dalam klasemen, dengan pertempuran sepanjang musim melawan degradasi kemungkinan besar akan terjadi. Mereka memimpin Serie A dalam dribel sukses per pertandingan, sebagian besar berkat masukan dari De Paul yang lincah, dan menawarkan ancaman signifikan pada bola mati.

Dengan tekanan yang membebani tim tuan rumah, Udinese mungkin merasa bahwa mereka dapat mengatasi masalah cedera yang terus berlanjut untuk mencuri sesuatu dari permainan ini.

Bentrokan yang menarik, di tengah keindahan musim gugur Tuscany, akan menjadi pertemuan kompetitif ke-100 antara kedua klub, sejak tahun 1930-an, dan berjanji akan menjadi perselingkuhan yang diperebutkan.

BACA..  Prediksi Pertandingan Cadiz vs Barcelona

Untuk Viola, Ribery akan dipasangkan dengan Dusan Vlahovic atau Christian Kouame; Patrick Cutrone, pinjaman dari Wolves, tetap menjadi cadangan.

Iachini setidaknya akan memiliki mayoritas skuadnya untuk dipilih – jarang terjadi saat ini. Mungkin ada perubahan di lini tengah, di mana mantan pemain Verona, Amrabat, berjuang sebagai pemain bertahan – Erick Pulgar dan Alfred Duncan sedang berusaha keras untuk memulai.

Manajer Udinese, Luca Gotti, menghadapi beberapa masalah utama saat seleksi, terutama di bagian belakang. Kiper pilihan utama Musso (lutut), Nuytinck (hamstring), Kevin Bonifazi dan Sebastian Prodl tidak tersedia, sementara bek sayap Stryger Larsen masih absen.

Zebrette biasanya berbaris dalam 3-5-2 langsung, jadi Gotti akan memilih dari Pussetto, Deulofeu, Roberto Pereyra, Kevin Lasagna dan Stefano Okaka dalam peran menyerang.(red)

Perkiraan Susunan Pemain
Fiorentina: Dragowski; Milenkovic, Pezzella, Caceres; Callejon, Bonaventura, Amrabat, Castrovilli, Biraghi; Kouame, Ribery

Udinese: Nicolas; Becao, De Maio, Samir; ter Avest, De Paul, Arslan, Pereyra, Ouwejan; Lasagna, Okaka

This site is using SEO Baclinks plugin created by Cocktail Family